Kenapa Banyak Orang Indonesia Benci Blackberry? (RENUNGAN)

Pertama-tama yang pengen gua tekankan, adalah alasan gua nulis ini. Karena Javelin gua kena air dan tutsnya matot, alhasil dunia gua gelap gulita sepi abis...zzzzz. Dari sini gua sadar seberapa tergantungnya gua sama gadget ini, mana tadi pas ke toko servicenya dia bilang flesibel tutsnya rusak parah dan gua kena charge 300 rebu dame!!!.

Perhatiin dah banyak banget orang-orang yang berkoar-koar “soory gua anti bb” apalagi di internet, bujung boneng banyak banget yang teriak “anti bb”. Hey its just a thing or a life style kenapa segitu hebohnya sih?, biasa aja kali. Bahkan sampe ada yang mantengin sama android. So why do peoples in Indonesia hate blackberry?

Apa seh kelebihan blackberry, secara opini gua sebagai pemakai sih continuity of communication. Artinya komunikasi yang ngga terputus, mo kata itu bbm, email, twitter, facebook, sms, YM you name it dah connect terus. Dengan begitu arus informasi bisa ketangkep sama gua, ngga bakalan ketinggalan sedikit pun. Tapi mirisnya adalah old fashion blackberry ngga bisa di pake buat senang-senang, ngga seperti android yang full of fun. Juga masalah baterai yang Cuma kuat satu hari, ngga peduli seberapa hematnya lo pake aplikasi. Plus biaya bulanan yang di bebankan, jauh lebih mahal dari pada android. Intinya semua gadget ada kurangnya, ada lebihnya.

Balik lagi ke tema kenapa kalian membenci blackberry, seperti yang udah gua tulis di atas. Dengan segala kekurangan dan kelebihannya, maka si berry hitam Cuma bisa di nikmati sama:

1. Orang menengah ke atas, soalnya ada biaya bulanan buat blackberry servicenya
2. Orang sibuk, macem gua yang butuh banget 24 hours email dan informasi lewat twitter dan bbm.
3. Orang begaul (socialite), ituloh yang banyak temen, terkenal sana sini demen tanya “pin lo berapa?”

Terus apa yang terjadi kalau lo bukan termasuk dari 3 kategori di atas?apakah lo bakalan beli Iphone terus teriak “anti bb?”. Gua hampir ngga dan jarang denger pecinta Iphone teriak “anti bb”, yang ada androidners rajin berkumandang “saya anti bb”. See why? Bukan masalah kekurangan sebuah gadget yang membuat banyak orang Indonesia lantas teriak “anti bb”, tapi lebih pada social structure yang tercipta akibat fenomena social dari munculnya sebuah difusi inovasi blackberry.

Ok lo tajir mampu beli dan bayar bulanan bb, tapi apakah lo orang sibuk yang butuh 24 hour of information ataukah socialite yang banyak temen dan relasi?belon tentu bukan. Terus lo beli bb buat apa dunk ngga ada yang invite pin lo terus twitter lo juga ngga ada yang follow, email juga siapa yang mau ngirim sepi dah tuh bb.

Hayooo ngaku dah kita sering bangetkan ngiri sama orang-orang yang lebih dari kita, kalau kita liat ada yang pake bb pasti dia punya duit toh mampu bayar bulanan bb, wah pasti orang sibuk dan penting atau neh orang temenya banyak. Jadi sebenernya bukan gadgetnya tapi orangnya, you all envy for blackberry user. Kalian ngiri karena ngga bisa bayar bulanan bb, kalian juga bukan orang sibuk dan penting plus bukan tipe terkenal dan banyak temen. Coba dah pikirin bener ngga, ini sebabnya banyak yang “anti bb”, dari pada “anti iphone” padahal jelas-jelas iphone seribu kale lebih mahal dari bb. Tapi ngga ada orang yang nyanyi “anti iphone”, karena yang pake iphone udah pasti pemakai atau pun pernah pakai bb.

Coba deh lo pikirin kalau apa yang lo benci merupakan refleksi dari apa yang lo pengen tapi ngga bisa lo dapet. Sering banget kita ngga suka sama orang-orang yang lebih ganteng ataupun cantik, lebih tajir, lebih punya banyak temen dari kita. I’m not blackberry frantic, kalau someday ada teknologi yang bisa lebih baik dan menyenangkan i said goodbye to blackberry. Sory morry gua bukan menjudge tapi kalau lo teriak-teriak ngga jelas “anti bb”, itu cuman semakin menjelaskan kalau lo pengen banget terlihat menengah ke atas, lo pengen banget jadi orang sibuk dan penting, dan lo pengen banget punya banyak temen tapi kenyataannya lo bukan salah satu dari ketiga tipe tersebut.

banyak orang yang mengeluhkan blackberry karena pengalaman buruk mereka, tapi satu hal yang pasti apakah orang-orang yang rajin teriak "anti bb" pernah pakai???

Sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar